Sunday, February 08, 2015

Menyambut Fajar Di Madinah, Menjemput Malam Di Mekah

Setelah beberapa pertimbangan akhirnya Yaya mau cerita-cerita lagi di sini. Hehe, mau nulis aja pakai pertimbangan segala. Eh iya donk, perlu. Karena apapun yang kita ucap dan tuliskan nantinya perlu dipertanggung jawabkan kan? :)

Akhirnya setelah drama di akhir tahun, Alhamdulillaah 24 Januari kemarin Yaya bisa berangkat umroh juga. Sepertinya kepergian kemarin itu special banget, karena jujur kemarin itu benar-benar miracle banget akhirnya bisa pergi.

Anyway, ga usah membahas prosesnyalah yah. Panjang soalnya :))

Pernah dengar ungkapan:
"what you get might not be what you wish for (apa yang kamu dapatkan, bisa jadi bukan yang kamu harapkan?)"
Benar banget menurutku:

Waktu itu udah bikin rencana indah banget bisa pergi sama kak Daeng dan ponakanku. Udah kebayang bisa sholat bareng, jalan-jalan bareng. Wuaah indah deh pokoknya.

Tapi...
jeng jeeeng, ternyata rencana indah bubar jalan saat ada adegan Yaya ga bisa berangkat di hari H. Emang ya rencana Allah itu the BEST deh.

Alhamdulillaah bisa berangkat juga, dan tau gak...

ternyata yang Yaya dapatkan melebihi ekspektasi.

Pertama,
dari dulu selalu ngarep nginep di hotel Fayroz di kota Madinah. Alasannya penting banget: deket sama jual makanan kesukaanku :))


Mari Jajan :-)

Tau gak, ternyata hotelnya pas banget seberang hotel Fayroz. Tinggal ngesot deh tuh kalau mau jajan.

Kedua, rasanya dimudahkan banget disana bisa berlama-lama di Masjid Nabawi dan selalu dapat tempat di dalam mesjid. Alhamdulillaah..


Amiin..


Kota Madinah selalu jadi kota favorit Yaya deh. Kotanya nyaman, damai, nenangin. Di sana ga takut mau keluar jam berapapun, bahkan jam 9 malam saat Yaya kelaparan nyari cemilan grilled chicken :p

Ketiga, pas nyampai di Mekah. Wow sekali rasanya. Apalagi pas nyampai hotel, karena hotelnya nih letaknya agak masuk ke dalam komplek ya dan jalan menuju hotel menanjak banget..jadi, butuh kesabaran dan napas yang panjang buat mendaki, Sebagai gambaran sebagaimana capeknya nanjak ke hotel..yaa kira-kira butuh minum 5 gelas tiap nyampe hotel :D

Kemarin kita melakukan ritual umroh pertama hampir tengah malam. Bersamaan dengan mau umroh itu, pas lutut Yaya mati rasa/ kebas dan sakit buat nekuk karena Madinah yang dingin sekali.

Alhamdulillaah, umrohnya ditemani sama Mba Ulfa (pembimbing umrohku) dan Dohmi (yess, ketemu lagi sama satu Mutthawifku pas haji dulu). Jujur, pas ngeliat ada Dohmi rada tenang. Gak tau yah, senang aja ngeliat orang yang udah dikenal :)

The Great Multazam

1 kata untuk Mekah: WOW banget. Ditambah Masjidil Haram yang lagi perluasan, perlu keberanian, tekad kuat, nekat kalau mau sholat depan Ka'bah langsung. PLUS pasrah, karena kalau mau keluar mesjid ya pasti harus tenang apalagi kalau udah ramai.

Kalau dulu cuman bisa mengandalkan pintu 1, sekarang masuknya lewat pintu 89. Itupuun, bisa masuk lewat pintu 89, keluar-keluar tau-tau pintu 70 :))

Maaf, bukan mau nakut-nakuti :)

Aah walau nyasar terus, kota Mekah dan Madinah selalu bikin kangen mah dan ga akan pernah bosan kesana lagi. Amiin..

Wednesday, January 14, 2015

Hanya

Rasanya, seperti keluar dari badan sendiri
dan menyaksikan aku sendiri.

Tanpa bisa membantu, menghibur, atau melarangku.

Mungkin itu yang dinamakan pengharapan?
saat kata tak lagi dapat diucap atau tindakan dapat dilakukan.

Hanya bisikan pengandaian
di ujung aksara.

Hanya rantaian doa
di setiap sujud.

Hanya...

Ah, di penghujung hari
hanya harapan yang bisa terucap
Jelas tanpa pretensi













-10 hari menjelang pertemuan dengan-Nya-