Tuesday, November 23, 2004

Langit Di LoSaRi

100 kata kayaknya gak cukup dech untuk nyeritain pengalaman Yaya di Makassar.Pfuuuuuiiiiihhh....akhirnya jadi juga kita pergi dan pulang dengan selamat . Gak seperti tahun lalu, kita (Yaya dan nyokap bokap) ke Makassarnya setelah Lebaran.

Tanggal 19 November kita pergi naik Garuda yang jam 1 siang, sampe di sana udah jam 3 sore. Langsung check in ke Hotel Sahid, nyegerin badan dulu (mandi) dan sholat maghrib, baru dech langsung cao pake taxi ke Jl. Jipang Raya 34 rumahnya adeknya bokap. Ceritanya kita langsung mau silaturahmi sama keluarganya bokap sambil makan-makan. Yaya yang tadinya udah bersikukuh gak mau lagi ikutan makan gule (gila aja, 4 hari makannya gule dan ketupat...eneeeeeeggg...), sampe sana ngeliat sepupu2 pada asyik makan, akhirnya ikutan juga.

Sedikit cerita tentang Jl. Jipang Raya, supir-supir taksi gak ada yang berani mau nganter kalo ada yang mau ke daerah situ. Soalnya dulu semua penghuni (sebelah rumah adek bokap) dibunuh. Dan tiap ada tukang sayur dan tukang-tukang lainnya lewat situ pasti mereka denger ada yang manggil-manggil. Hiiiiii.....

Dari malam itu udah janjian sama kakak sepupu (kak Ning) mau jalan-jalan ke Losari ngeliat sunset. Dari rumah kakak bokap pulang ke hotel tiduuuurrr.
Besok paginya bokap langsung ke Palopo untuk ngejemput nenek yang lagi sama adek bokap. Jadi nyokap sama Yaya jam 10 dijemput tanteku (tante Muna) buat... makan ikan bakar...!!! di restoran Kaisar. Rasanya ueeenaaaakkk buangeeetttt, sambel ikannya tuh beda dech sama yang di Jakarta. Udah kenyang makan, kita ke mal sebelah hotel. Hehehehe,namanya anak Jakarta, kemanapun kaki melangkah pasti gak jauh-jauh dari mal. Kan, mau tau aja isinya gimana (ngeless..).

Sorenya dibawa keliling-keliling Losari sama 2 orang sepupuku pake mobil, sekalian belanja oleh-oleh di Somba Opu dan makan bakso di resto (namanya restoran Pantai Indah). Sambil makan bakso bisa ngeliat pantai Losari. Indah banget, sayang hari itu gagal ngeliat sunset soalnya lagi hujan.

Hari Minggu Yaya sama kak Ning pergi berdua lagi. Hari itu kita ke Diamond, mall yang lumayan gede di Makassar. Isinya kurang lebih sama kok sama mall-mall di Jakarta. Dari situ kita ke Somba Opu lagi, belanja-belanja lagi sambil liat-liat. Trus pas udah jam 5 sore kita ke Pantai Losari nungguin sunset. Biarpun cuacanya mendung tapi keinginan ngeliat sunset ngebuat kita berdua nekat jadi orang teraneh sore itu. Soalnya pantainya sepiiiii banget kecuali ada kita berdua.

Waktu matahari mulai terbenam, di detik-detik itu Yaya terinspirasi buat puisi:

LANGIT DI LOSARI

Laut menari
mengiringi matahari yang pamit
dari tugasnya hari ini

Surya mengintip malu-malu
dari balik awan
mendengar nyanyian laut

Awan melukiskan kubah mesjid
langit tak berujung

Ingatku akan kebesaran-Nya
kuasa-Nya menggambar pemandangan
yang menarik nafas tiap insan
yang melihatnya

Dengan berat hati setelah matahari terbenam, Yaya dan saudaraku pulang ke hotel, tapi sebelumnya kita mampir dulu beli pisang epe' trus lanjut ke Jl.Irian makan mie titi' yang terkenal di Makassar. Mie titi' itu sejenis ifumi tapi lebih kecil-kecil mienya.

Sehari sebelum pulang, Yaya mengadakan kunjungan terakhir (lagi-lagi) ke Somba Opu. Kali ini buat beli minyak tawon dan minyak kayu putih.
Hari Selasanya, gak kemana-mana karena paginya udah harus ke airport. Sebelum pulang, dapet kejutan di hotel. Gak menyangka gak menduga salah satu receptionistnya adalah temen SMAku,dunia emang kecil yaaaa....
Tapi gak sempet ngobrol lama-lama soalnya Yaya udah harus check out dan pulang dech ke Jakarta.

Daaa Makassar,sampe ketemu tahun depan yaaaa...InsyaAllah.

No comments: