Monday, November 26, 2007

Operasi Romi

Hari Minggu kuturut ayah ke kota, naek delman istimewa kududuk di muka…

Tiba-tiba jadi inget sama ini lagu, huuu tapi nasib aku nggak sebaek si aku di lagu itu sich, secara di hari Minggu ini di saat mentari bersinar dan burung-burungpun berkicau dengan merdunya (garing mode on) aku malah bersimbah keringat *oke, ini sich hiperbola* ditemeni setumpuk debu di kamarku.

“CAPEEEEK!”

“Sama donk non, mbak juga capek nich..”

Jangan bilang aku rajin ya, lebih milih bersih-bersih kamar daripada ke rumahnya Naya, sahabatku yang cantik tapi agak lemot itu. Tapii ini semata-mata buat nurutin 1 dari sekian banyak aturannya mama kok: HARUS WAJIB beresin kamar sebelum kelayapan di luar rumah. Tentu aja dengan embel-embel “kalau tidak..”

“Ramayana Juliet Maharani Jayadiningrat tolong deh! Kamar napi aja lebih bersih kali dari kamar kamu.”

Hei kamu yang lagi baca sambil ngemil popcorn. Dilarang ketawa! Iya! Itu memang namaku! Nama yang menurut semua guru di SD IR (Indonesia Raya-tadinya nama sekolah ini MMBKB; Mari Membangun Bangsa Kita Bersama) sangat lucu (baca: aneh). Kalau dulu nich pas jamannya mobil Land Rover masih terbilang keren, dengan nama belakang bak kaum nigrat kayak gitu pasti bikin semua orang terkagum-kagum. Kalo sekarang? NO WAY! Kenapa ya para ortu kita suka banget ngasih nama “Siti Marsiti” atau “Cucun Cicakrawa” aja sekalian. Contohnya ya para artis kita itu deh. Dari IYEM SURPIYEM ganti jadi DEWI ME (pasti abis namanya ganti, langsung album dangdutnya melejit).

Maklum aja ya, nyokapku pas ngidam tergila-gila sama filem Romeo& Juliet dan bokap entah kenapa suka banget nonton pertunjukan..err..apa itu namanya pertunjukan Jawa yang ada Ramayananya? Eniwei, ya gitu deeh nama aku jadi campur sari gini. Padahal aku asli Batam. Untung namaku bukan Romeo atau Rama!

Kembali ke kamarku, mbak Karsih pembantu di rumahku yang walopun usianya udah kepala 3 ke atas tapi tetap centil dan lincah sedang mengelap tumpukan komik Nina sampe buku Jangan Jadi Cewek Cupunya Iwok Abqary. “Neng, gimana kalo buku-bukunya kita taro di luar kamar dulu, biar dapet udara seger gitu.”

Oke deh mbak, tapi “saya” bukan “kita” donk ah.

Langsung kita bergiat bersama mindahin tumpukan komik dan buku keluar kamar.

“Neng, ada yang ketinggalan tuh bukunya. Ih gambarnya lucu amat ya neng.”

Pas kuliat, O M JI, apa kabarnya diary SDku ini yaaa?? Sebelum diary dengan gambar Fido Dido ini dibaca si mbak, aku buru-buru mengambil diaryku dan membuka lembar demi lembar yang berisi kalimat nan manja dan jayus itu

*******
Hihi. Kamar Naya kebalikan banget dari kamarku. Bersih dan kinclong bo’! Naya emang cewek yang rajin, selain cantik. Nggak heran degh, Nino cowoknya sayang banget sama dia.

“Haiyooo, lagi buka situs porno yaa?” Naya yang lagi buka situs Blogfam.com kaget.

“Yee, nuduh!”

"Nich," aku menunjukkan sebaris tulisan di diariku ke Naya, sahabatku.
Hari ini Romi berkata aku adalah "the one-nya."

"Heh?? Maksud loe?" wajah Naya nampak bingung.

"Iya, aku mau nyari dia," jelasku tanpa basa-basi ke Naya yang otaknya suka bolot sesaat.

"Nyari Romi? Ayo, berapa nomer hapenya?" Naya langsung meraih hapenya, siap untuk memencet tombol angka di hapenya.

"Yeee, kalo semudah itu mah gue juga bisa kalii. Maksud gue, gue mau nyari Romi yang sekarang nggak tau dimana," ujarku pelan takut disambit bantal sama Naya.

"Truuuss, loe mau cari gimana?"

"Nggak tau," aku kembali menjawab.

Naya menatapku dengan pandangan “Hellooo, Rana. Yuhuuuuuu, how on earth do you want to find someone that you know completely nothing about him?”

“Mana gue tau, secara sejak lulus SD gue kehilangan kontak sama si Romi dan dia juga ilang aja gitu ditelan angin.”

“Emang angin bisa nelen?”

“Garing loe!”

“Hehehe. Oke gampang deh, nama lengkapnya siapa? Kita cari aja di Frenster."

"Nggak tau," jawabku.

"Nama bokapnya deh?"

"Nggak tau juga," jawabku lagi.

"Nama adeknya, keponakannya, pembokatnya??" Naya mulai tak sabar.

"Nggak tauuuuuu," aku mulai terdengar bodoh sekali.

GUBRAKS!!
************

OPERASI MENCARI ROMI
1.Ngubek-ngubek frenster (seminggu).
2.Pasang di buletin frenster
3.Pasang iklan di Koran (jalan terakhir kalo udah kepepet banget dan muka gue udah setebel donat). Nomer 1 dan 2 udah aku lakukan, tapi hasilnya nol!

“Masih nihil Tuan Putri?”

Aku terkejut. Naya muncul di kamarku sembari menenteng kresek yang isinya...DONAT! Asyiik! Ini yang aku tunggu, cemilan favoritku.

“Nyam, ummm, nyaamm..” aku menyamber 1 donat coklat dan Naya hanya bisa maklum dengan kegilaanku sama donat ini. “Hmm Nay, udah seminggu nich, kok hasilnya nihil ya? Apa kita berenti aja operasi nyari Romi ini?”

“Yeee, jangan donk! Masa nyerah, baru juga seminggu.”

“Hmmm.” Aku lalu menyalakan YMku. Naya? Dia sibuk baca Nina. Belum lama…YAHOOOO!!
Romiganteng: Hei, aku baca buletinmu di frenster.

Namanya sich emang Romi, tapi perasaanku dia bukan Romi yang aku cari. Huuh, ini sich ajang cari jodoh yang nyebelin. Naya sich, nyuruh aku nyoba-nyoba. Udah jelas juga SDnya si Romi Sihombing ini beda, lagian Romiku bukan orang Batak! Betenya lagi, Romi ini suka banget pake icon ngedipin mata. Ih, nggak banget degh!

“Coba aja, Ran! Siapa tau ini Romi tapi belagak pilon?”

“Tapi SDnya aja beda, Nay. Bohong banget si Romi ini.”

“Yaaah..”

Dan hasilnya: aku=0 Naya=1 karena akhirnya dia yang ngeadd si Romi itu di Frensternya. Dasar, gak mau rugi! Malam ini sebelum tidur aku mengecek SMS di hapeku. Ada 1 pesan, nomernya memang nggak kenal tapi kalimat awalnya donk: hei Ningrat :)
Hanya 1 orang di dunia ini yang berani manggil aku Ningrat dan langsung lari begitu aku masang muka cembetut.

Hei Ningrat, gue sebenernya nggak punya frenster tapi adek gue Bintang (kalo loe Rana Ningrat beneran pasti inget sama dia) yang ngasih tau kalo ada yang nyariin Romi yang ilang dari SD IR di bulletin. Waktu Bintang nunjukin foto loe, hahaha gue yakin suryakin itu eloe: NINGRAT! Apa kabar loe, Rat? Ningrat yang pernah nangis karena gue tarik tangannya di kelas ;) Oke deh, kapan bisa ketemuan?Bai de wei, gue nggak bawa sendok loe kan makanya dicariin? Hehehe, dunia emang hanya sebatas daun aja ya. Gue masih inget lho semuanya tentang loe :D

YIHAAAAAA!! HOREEEE!!! Aku langsung loncat-loncat kesenengan dan melakukan gerakan mengepalkan tangan dan menariknya (err, ya gitu deh) YES! YESSS! YESSS!!

Kafe Tralala jam 7 malam

Semestinya aku janjian ketemu Romi jam 8 malem. Tapi karena aku termasuk orang yang sangat on time dan sebenernya karena factor nerfes (nervous-deg-degan→ ok, ini nggak penting), aku memutuskan dateng sejam lebih awal. Lagian, kata orang-orang nich dateng lebih awal bisa membangkitkan rasa percaya diri kita. Haduuuh, tapi kenapa aku udah pipis sampe 5 kali ya?? Bolak-balik aku merapikan rambutku dan mengecek diari Fido Didoku di tas.

Setelah sejam menunggu, “Assalamualaikum, sendirian aja nih?”

Aku menoleh ke belakang dan ia hampir aja jatuh dari kursi. Memoriku langsung berlari ke jaman SD, di saat Romi masih terlihat kecil dan tidak ganteng sama sekali. . Tapi sekarang, hmmm tau Didi Elemen yang cakep itu? Nah kayak gitu cowok yang manggil aku.

“Didi Elemen! Hehehe, enggaklah! Gue Romi yang kamu cariin. Waah Ranaa, kamu tambah manis deeh dengan jilbab pink. Romi tanpa basa-basi memelukku erat sampe aku butuh tambahan oksigen. Romi guedeee banget, tingginya 173 cm dan aku 165, oke..155 cm.

“Uffff…udah donk, malu tau diliat orang.”

Romi duduk di depanku ketawa. Aku masih nggak percaya ini Romiku, akhirnya.

“Akhirnya kita ketemu juga ya, Rat. Apa kabar kamu habis lulus SD?”

“Baek donk, kamu?”

“Baek juga. Haiyaah, kenapa jadi formil amat kita ya? Kan biasanya eloe gue buat nangis. Hahaha.”

Ingatanku kembali jalan-jalan ke kelasku di SD dulu. Waktu Romi dengan suksenya membuat aku nangis, gara-gara tanganku dia tarik kenceng banget. Tapi selain itu, Romi baek banget, dia selalu bilang, “Rat, kamu nggak boleh kelaperan ya. Kalo nggak bawa uang jajan, bilang sama aku. Ntar aku beliin.”

“Sebenernya gue juga mau nyari elo, Rat. Tapi abis SD, bokap kan dipindah tugas ke Balikpapan, nah gue sekeluarga boyongan deh ke sana juga. Ternyata, eloe duluan yang nyariin gue, hehehe. Kenapa? Cinta ya sama gue.” Romi mengedip.

“Huuu, GR! Siapa juga yang cinta sama eloe?” wajahku mendadak jadi merah kayak tomat. “Soalnya kemaren gue nemu diariku ini lho,” aku mengeluarkan diariku.

Romi menatap diariku sambil tersenyum, “hmmm, bentar, gue inget waktu itu gue pernah bilang eloe my the one ya? Trus loe langsung nulis di diari itu. Hahaha, waktu loe nulis gue kan ngintip tau. Waktu itu kan gue abis nonton film apa gitu yang ada tag line “the 1” segala. Gue isengin aja loe.” Hmm, eloe the one-nya gue bukan yaa? Eh tapi eloe emang the one gue sich, satu-satunya cewek yang pernah gue buat nangis tapi nggak pernah gue lupain.” Kali ini nada bicara Romi terdengar serius.

“Masa’ sich?” duh, kenapa aku jadi deg-degan ya?

“Bener, bukannya gue mau so’ ngerayu loe lho. Gue percaya ada yang ngatur ketemuan kita ini. Buktinya, mestinya gue kerja malem ini. Tapi demi ketemu eloe, gue rela dapet SP deh.”

“Haaa??”

“Iya, hehehe.”

Aku bengong, aku tau sich awalnya aku nyari Romi bukan dengan harapan you know deh. Tapi semata untuk jaga hubungan baek aja (yeah, rite!). Tapi ini di luar scenario yang aku bayangkan. Hatiku serasa kesetrum (listrik bukan nyamuk).

“Gini deh, kita mulai dari awal lagi ya.” Romi menarik tanganku kenceng tapi lembut (gimana coba?).

“Aduuh, sakit tau!” aku meringis, pura-pura sich.

“Hahaha,” Romi tertawa.

Malam itu aku serasa ngeliat bulan lagi tersenyum deh.

No comments: