Wednesday, November 10, 2004

Baju Baru

Kemarin saya pergi ke beberapa "factory Outlets", ceritanya mau beli baju untuk InsyaAllah dipakai di Idul Fitri nanti, apalagi saya kan mau ketemu keluarga besar papa di Makassar. Pagi-pagi jam 9 dengan semangat 45' saya pergi ke satu FO di daerah Fatmawati. Sampai sana, mulailah saya 'hunting' baju. Mulai keluar-masuk kamar ganti nyobain baju-baju.
Tapi setelah beberapa jam mondar-mandir milih-milih baju tanpa hasil, saya mulai "desperate" dan mau nangis karena gak ada yang cocok. Kalau bukan bajunya gak ada ukurannya (duh, puasa kok saya makin gemuk sich?), model bajunya yang gak jelas (masa' Lebaran mau pake tank top sich??), pasti harganya kemahalan.
Akhirnya setelah 4 jam "from FO to FO" tanpa beli satu bajupun, saya nyerah juga dan dengan sedikit kecewa ngajak supir pulang ke rumah. Di tengah kemacetan, ada dua orang anak ngamen di jendela mobil saya. Walaupun gak tau mereka sebenarnya mau nyanyi lagu apa, saya kasihlah 1 ribuan sambil ngomong "berdua yaa". Saya jadi terenyuh ngeliat mereka rebutan uang 1 ribuan itu (nyesel juga kenapa cuman ngasih segitu). Abis ngeliat adegan rebutan itu, di kepala saya tiba-tiba terngiang lagu "baju baru Alhamdulillaah, gak ada gak apa-apa", sambil mikir anak-anak pengamen tadi boro-boro mau mikirin baju baru buat Lebaran, udah makan hari ini aja pasti mereka udah bersyukur sekali.
Sampai rumah rasa kecewa gak dapat baju satupun sudah hilang, dan sambil membatin sendiri "yang penting kan silaturahminya dengan hati yang tulus dan fitri".

1 comment:

Keluarga Zulkarnain said...

Bersyukur dengan apa yang kita ada membuat kita lebih merasa bahagia...ya kan??

Selamat Hari Raya...Mohon Maaf lahir bathin