Thursday, October 27, 2005

Bersyukur

Tak terasa Ramadhan sudah hampir berlalu, dan Alhamdulillaah tahun ini aku lebih banyak dimudahkan Allah untuk bersholat Tarawih di mesjid . Karena seringnya aku dan mamaku menghamparkan sajadah di mesjid, kita jadi lebih sering juga memperhatikan orang-orang di rumah Allah itu.

MasyaAllah, Allah itu memang Maha Kuasa ya, menciptakan manusia dengan bermacam-macam paras dan perilaku. Seperti 2 malam sebelumnya, ketika sajadahku bersebelahan dengan sajadah seorang wanita cantik. Bila dilihat dari bentuk caranya berbusana, wangi tubuhnya dan tasnya yang keren, aku dapat menebak kalau wanita ini yang sudah termasuk ibu-ibu adalah dari golongan "the haves." Aku sampai terkagum-kagum melihat ibu ini yang begitu total penampilannya untuk bertamu di rumah Allah.

Ngomong-ngomong soal "the haves" dan "the haves not," aku jadi ingat, seminggu yang lalu saat mengadakan Ifthor (buka puasa) bersama dengan teman-teman SMA di rumah aku. Ketika tiba saatnya kita saling bertukar nomor telepon, aku kembali terkesiap. Sebagian besar teman-teman saya mengeluarkan handphone mereka yang berjenis PDA. Saya sempat merasa minder melihat jenis handphone sendiri, hanya berjenis biasa.

Astagfirullaaah...
tidak semestinya aku merasa minder dengan apa yang aku punya.

Mungkin handphoneku bukan PDA
tapi Alhamdulillaah masih punya handphone untuk paling tidak kirim SMS ke kakak-kakakku

Mungkin aku bukan dari golongan "the yuppies" seperti teman-temanku
tapi Alhamdulillaah aku memiliki pekerjaan yang aku cintai dan aku merasa nyaman dengan pekerjaanku

Mungkin aku tidak buka puasa di restoran mewah
tapi Alhamdulillaah masakan mamaku jauh lebih enak dibanding restoran manapun juga

Melihat teman-temanku yang bisa dipastikan gajinya jutaan, aku masih mengucap Alhamdulillaah. Karena aku tahu, banyak dari mereka yang demi mengejar jutaan itu, tak dapat berbuka atau bersahur bersama keluarga mereka.

Dalam hidup ini, sering aku (mungkin kita) sekali bertanya "kok dia punya, saya enggak ya?" atau bahkan mencela penampilan sendiri, seperti aku waktu kecil dulu pernah berpikir.

"Bersyukur itu lebih terasa nikmat...dibanding mempertanyakan kekurangan yang kita miliki."

14 comments:

amellie said...

ga usah ngerasa minder... :) selalu inget ama org2 disekeliling kita yg ga mampu bwat makan en minum...

imgar said...

iya, ga usah minder.
hp itu gimana perlunya..bukan sebagaimana canggihnya..
temenku punya hp paling baru dan canggih, tapi gak bisa memakai kecanggihannya. cuma dipake buat sms aja.
mubazir jadinya kan..?

Mamanya Audrey said...

Nanti kalau sudah punya keluarga sendiri, Insya Allah baru menyadari betapa uang bukan segalanya tapi juga uang berguna untuk segalanya :D

Enggak usah minder mengenai materi, gini aja mikirnya "gue juga mampu koq beli tapi belum mau aja"...he..he.. yang penting "kaya" dihati bukan kaya dipenampilan...he.he.. gue koq kaya embah-embah, sok ngasih nasehat :-))

blossom said...

yaya, cuek ajah lagi aku jg ga PDA kok, jugah bkn yg trcanggih, buat aku HP yg pnting bisa bwt sms, telpon, nyimpen catetan udah dech...ngapain minder..itu artinya kita punya kepentingan lain yg hrus dipikirkan selain jor-joran hape iyah ga hehehhehe

ime' said...

waaahhh, gue nggak pernah minder dengan orang2 yang ber-hp PDA, karena gue cuman butuh HP untuk :
1. SMS dan di-SMS
2. nelfon dan ditelfon
3. Weker

That's it :D daripada gue beli PDA, tapi nggak memaksimalkan fungsinya, rugi juga kan ? kalo' nyatet2, gue lebih prefer nyatet di agenda. bisa warna warni'in sendiri, bisa ngerenungin tulisan gue lebih dalem *soalnya gue gambar2, gue stabilo'in, gue ulik2 deh*.

Gaji berjuta-juta ? buat apa kalo' tersiksa ??? gue cuman mau menikmati hidup gue, ngelakuin apa yang gue suka, dan gak pake pura-pura. semakin pura-pura, semakin cape gue :D mendingan energinya dipake buat yang lain :P

nikmatin aja, asik kok kehidupan kita tuh ;) asal kita tau apa yang kita punya, dan apa yang kita mau ;) memanfaatkan kapasitas, abilitas, dan kualitas kita sampe mentok tok tok tok :P

oh iya ... lupa :D

salam kenal ;) *basi banget yah gue :P*

danudoank said...

kata pak ustad, kita katanya gak boleh ngeliat ke atas kalo jalan nanti bisa kesandung, bener kan ya. maksudnya sih jangan pernah ngebandingin sama yg lebih mampu dari kita. mending bersyukur, alhamdulillah lebih nikmat. tp jg gak boleh ngeremehin yg dibawah kita. blom tentu kan yg dibawah itu ibadahnya kalah sama kita. jangan-jangan di sisi allah swt mereka lebih mulia dr kita. demikian khutbah... *ngawur, ngabur ah...*

Q said...

Aneh emang, status dan harga diri kok bergantung ama hape... tapi ya kenyataannya banyak yang kayak gitu.
Setahun yang lalu aku masih pake hape yang udah berumur 4 tahun. Males ganti soalnya ya itu, yang ini masih berfungsi dengan baik kok dan aku belum butuh fasilitas aneh2 yang ditawarkan hape terbaru. Meskipun kadang, jujur, suka minder kalo liat orang lain pake hape yang kinclong2 :D
Barulah setelah hape itu suka ngadat, ganti deh. Itu juga bukan yang top banget, yang middle aja udah cukup :)

Kalo ngeliat keatas nggak bakalan ada habisnya, sebelum kepentok langit ;)

ririn said...

buat apa minder ya?
hidup itu selalu disyukuri apapun itu bentuknya ;)
kita gak boleh selalu nengok ke atas terus, ntar kesandung...
jadi sering2 kita lihat ke bawah, masih banyak orang yang lebih tak beruntung dibanding kita ;)

ketika teman2 aku pada pamer HP berkamera dan ada fasilitas web jg radio, aku sempat ingin juga,...
tapi aku pikir2 hp ku yang emang udah ketinggalan, ternyata masih berfungsi untuk terima telepon dan sms-an ;)

met lebaran ya!!!

adis rininta said...

ya Allah yaya!!! postingan ini cocok banged menjawab postingan sayah..
thaks ya hon! *hugs*

yoan said...

Nope.....minder ga perlu....
Hidup ini sudah indah...cos God has given us the beautiful part and responsibility one by one dear....bersyukur emang sudah menjadi jawaban dari semuanya....
Masih banyak yang lebih susah dan sedih kehidupannya dari kita Yaya sayang....*huge*

Love u always dear....^^v

syafrina-siregar said...

Enakan hidup dibuat sesimple mungkin. Krn kalo hidup dan bekerja dengan orientasi yg salah (semata2 ngejar uang ato status), hasilnya cuma sakit kepala, stress dan depresi dan ujung2nya selalu merasa kurang dan kurang. I've been there before. Skrg yang penting hidup sederhana, mensyukuri setiap detiknya, dan alhamdulillah semua karunia itu menjadi lebih "terasa" dan aku semakin merasa "kaya". :-D

biruwarna said...

aku suka postingan kmu kali ini. ternyata bahawa "kesederhanaan" itu lebih mulia di sisi tuhan yang maha esa.

guario said...

setuju ya, bersyukur aja lah sama apa yang kita punya, tapi tetap semangat usaha bikin sesuatu yang lebih baik. hapeku juga butut dan masih blom ngerasa perlu pda, PDA (plis deh ah):D

unai said...

Yang penting gimana kita bersyukur aja ah Ya, toh kita nggak pernah ngerasa kekuarangan. Allah pasti akan menambah nikmat-Nya, kalo kita bersyukur. HP yang penting kan buat SMS, Telpon, dan weker...heheh