Tuesday, February 07, 2006

Selamanya

Selamanya..berapa lama?

Selamanya apa berarti sampai tergantung janur kuning di salah satu rumah, baik yang menunggu ataupun yang ditunggu?

Selamanya akan berujung dengan selembar bendera kuning?

Menunggu isi hati terungkap sendiri?

atau..aku tidak pantas menanyakan berapa lama selamanya?

Aku menunggunya, karena aku tidak tahu bagaimana mematikan rasa peduliku terhadapnya.
Aku menunggunya, karena aku hanya mengikuti kata hatiku.
Aku menunggunya, karena ia membuatku dapat bernafas setiap hari.

Selamanya? aku tak dapat menjawabnya, bukan karena aku tak mampu menunggunya selama itu. Hanya aku tak ingin mendahului rencana Sang Khalik.

Selamanya?

12 comments:

blossom said...

denger apa kata hatimu ya, ttp jgn ngotot bwt nunggu, klo emang ngga pantes bwt ditunggu, jgn menutup hati juga...

Sisca said...

Mbak Yaya,

Penantian meski tidak selalu berakhir di ujung, namun terlalu indah untuk dipungkiri. Saranku : nikmati aja ya ...dan kasih deadline :)

It's just me said...

jgn terlalu lama menunggu
berapa lama selamanya memang kita tak kan pernah tau
:)

sa said...

dr pada nunggu, mending tembak sazah, Ya. :D

igouw said...

Hahahahahaha, hmmm....
memang laki2 selalu sama, susah diprediksi
behaviournya, maju mundur kalo urusan nikah
kadang kita mikir pernikahan itu sesuatu yang
bisa dikategorikan simalakama.. maju kena
mundur kena... tapi sebenernya kalopun kita
laki2 menggantung urusan nikah.. bukannya
karena tidak cinta, biasanya sih pertimbangannya
2 bundel... ada dari sisi ekonomi, sosial budaya
dan seabreg kekhawatiran lainnya... mana dijaman
sekarang ini umur gak jadi masalah.. mau kawin
umur 30, 40? no problem... yang jelas, jangan
ngasih impresi bahwa pernikahan itu bakalan ribet
tapi lebih merupakan merger yang menguntungkan
*aku sih kayanya kalo dibujuk gitu mau deh! :P
hahahahahaha... selamat nunggu ya?

Mama Zaza said...

bener kata sa, ga usah nunggu-nunggu, tembak sazah lah... klo lama-lama ntar keburu kabur deh..

storyano said...

Hehe.. menunggu mungkin proses yg menyebalkan. Menunggu tanpa aksi justru lebih menakutkan. Karena ga ada kontrol sama sekali. So... Terserah anda deh... Yang penting happy.. Yang lain ga penting hehehe... :D

-syl- said...

Waduh Ya.. Menunggu selamanya mah kelamaan atuuhhh. Worthed gak?
Soal arisan, bulan ini dimana Ya? Kalo terjangkau mau deh setor muka ;)

linda said...

kalo nunggu selamanya sih kelamaan sist, kamu harus ngumpulin kekuatan (keberanian) utk menanyakan secara langsung biar gak menunggu selamanya

btw, thanx ya infonya sist about majalah komputer aktif :)

bondeng said...

jgn ditunggu... dibuser!!!

yulia said...

sama Ya!!
tapi klo mo nurutin org2 yang bilang mesti ngomong langsung, emang brani Ya?? hihi...tapi klo nunggu juga klamaan jeng..jadiiii, yaaa menurut kata hati lo aja juga deh...(hehe gak ngasiy solusi gini gw...)

Tina said...

Ehm.. susah bwt komentar saking terkesima ama bahasanya yaya yg puitissss.. hehe..