Monday, May 15, 2006

Mengusung tradisi dengan panggilan

Haloo semua! salam kenal!
Nama Saya Ami.. saat ini saya berlokasi di Melbourne karena sedang nemenin suami kuliah dan menjadi full time mother disini untuk anak Saya tercinta Addry (2 thn).


Sekilas isi email perkenalan di salah satu milis penulisan yang saya ikuti. Email sejenis itu bukan hal yang baru lagi yang mengisi milis. Karena memang memperkenalkan diri bisa dibilang hukumnya wajib bagi setiap anggota baru, bila tidak mau dibilang tidak memiliki etika :-)

Tapi email ini sempat membuat saya mengerutkan kening. Sebentar, Ami..Addry..Melbourne. Sounds familiar. Baru saya ingat. Ya ampuuun, dunia sempit sekali. Karena Ami ini ternyata istrinya anaknya keponakan mamaku.

Selanjutnya, saya dan Ami saling menyapa lewat Yahoo Messenger. Kembali, kita ditimpa kebingungan saat harus membiasakan diri dengan panggilan. Lho, kenapa? Soalnya Ami harus memanggil saya dengan sebutan tante, padahal secara usia kita hampir sepantaran.

Saya sempat protes juga, kenapa harus tante? Apakah saya sudah begitu tuanya sampai harus dipanggil dengan sebutan itu? Tapi ya mau bagaimana lagi, karena kalau diurut secara silsilah Ami musti menghormati saya dengan panggilan tante.

Jadi beginilah, bila sepasang saudara yang sepantaran harus mengusung tradisi. Saya harus rela dipanggil tante oleh selain anak-anak dari kakak-kakak saya :-)

10 comments:

Hannie said...

ya, biasa atuh... aku juga dah banyak ponakan yang udah punya anak. hihihi...

My Blog said...

Hehe..seru ya. Saya malah udah dipanggil 'mbah' tuh :D Bahkan sejak dr SD dulu. Jd setiap ketemu ibunya 'cucuku' itu pas mau berangkat sekolah..selalu deh si ibunya bilang gini : "Dek..itu liat...mbah mau sekolah" hehehe

mocca cream said...

Oh iya..aku juga punya tante, yg umurnya lebih muda dari aku..hihihi..lucu juga jadinya :)

Ita
sepotongroti.de

Mama Zaza said...

mmm... emang sudah tradisi *kaya iklan ya bacanya* :P

malahan, ada lho te.. sepupu papanya zaza yg dipanggil mas, padahal baru kelas 4 SD dan zaza manggilnya pun harus pakde :)

Madame Butterfly said...

aku juga aaaaah...mau panggil tante aja, tante yaya...

Irvana's Family said...

kalo aku boleh panggil tante yaya gak yah ? hehehe

clodi said...

khihi... yaya masi mending dipanggil tante, lha aku ada sodara yang kudu memanggil aku NENEK! tuir banget nga seeeeeh?? khihihi.. dulu sih sebelum aku merit, dia ogah manggil nenek... tapi sekarang: WAJIB! weleh....

yaya, ke mas tom nga?

It's just me said...

hehehe....aku dunk udah dipanggil oma sama anaknya keponakannya mas...*bingung deh....:P

mutiara nauli pohan said...

wahh klo itu aku juga ngalami
banyak deh yg kayanya terbalik2 tapi kita wajib bertutur so ya di ikuti aja

Ina said...

kalau negitu sama dong sama aku..malah aku dah jadi nenek loh Ya...! so sama lagi!