Sunday, August 13, 2006

Syukur


Demi matahari dan cahayanya di pagi hari

dan bulan apabila mengiringinya

dan siang apabila menampakkannya

dan malam apabila menutupinya

dan langit serta pembinaannya

dan bumi serta penghamparannya

dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaan-Nya)

Quran Surat As-Syam


Saya jatuh cinta sama surat cinta Allah yang ini. MasyaAllah, berapa lama waktu yang terbuang saat dulu saya belum mengenal Surat ini.

Perkenalan saya dengan Surat cinta Allah yang ini berawal di hari pertama saat saya mengikuti ESQ hampir sebulan yang lalu. Pertamanya saya kurang begitu paham kalau yang diucapkan berulang kali oleh Trainer saya itu adalah Ayat Quran.

Subhanallaah, ayat ini begitu indah sampai saya kehabisan kata untuk menjelaskan dimana letak keindahannya.

Ayat ini menjelaskan bahwa Allah yang menciptakan matahari dan memerintahkan matahari untuk bersinar. Allah jugalah yang menciptakan bulan di malam hati, dan memintanya untuk menerangi malam.

Juga langit dan bumi beserta segala isinya itu semua Allah yang menciptakan dalam hitungan detik.

Lalu kenapa kita sebagai manusia masih suka mengeluh? Jujur, saya sendiri dulu suka sekali mengeluh saat mentari bersinar dengan teriknya.

"Duh, panas banget sih." Tanpa saya sadar kalau keluhan saya sebenarnya berarti saya mencela bikinan Allah. Astagfirullaah..

Kita tidak dapat membayangkan, nanti di alam setelah kita dibangkitkan dari kubur..
matahari jaraknya hanya sejengkal di atas kepala kita.

Ya Allah,
maaf saya tidak dapat menjelaskannya. Saya malu, selama ini sering sekali saya meng-complain ciptaan Allah.

Dengan ayat ini saya belajar
untuk lebih bisa mensyukuri setiap ciptaan-Nya.

5 comments:

WeSy 'CiCi' said...

tiada ciptaan-Nya yang sia-sia.
syukurilah semua karunia-Nya

.n.a.n.a.t.e.r.b.a.n.g. said...

emmang akan terasa indah saat kita bisa memaknai semuanya...

ranny said...

waktu baca neh postingan ga lama ampe rumah ranny buka neh ayat...n bener loh kata mba subhanallah maha suci Allah,waktu aku baca neh ayat aku kagum banget...sangat amat kagum mba...ga ada sastrawan bisa merangkai kata seperti itu..subhanallah :)

mbu said...

Iya..
Emang makna dalem banget nih ayat..
Jujur, sebenernya belom apal surat ini..
Tapi sejak training, terus pulang ke rumah dan baca lagi..
Dale..eemm.. :)
Doain bentar lagi bisa apal ampe abis ya.. :)

Salam kenal,
iman a.k.a. mbu
(alumni reg-37 jkt)

Ida Syafyan said...

Paling okeh kalo baca Quran sambil baca terjemahannya juga... serasa lagi "di rayu"...