Saturday, January 27, 2007

Pilihan saya

Hari ini saya baru saja ngumpul bareng temen-temen milis, yang sepertinya udah lebih setahun tidak ketemu mereka. Emang sih, tadi yang datang cuman 3 orang.

Tapi cukup kok buat saya :)
Bertemu Adi yang InsyaAllah akan menikah di bulan Juni nanti, Tami yang sudah mulai menutupi kepalanya, dan Bu Rere yang masih sama baeknya.

Pertemuan itu memang saya yang mengatur, tadinya saya berharap yang datang lebih banyak lagi. Tapi mungkin timing yang salah pilih kurang sesuai dengan waktunya teman saya yang lain.

Pernah saya berharap, andai saja saya dapat membagi diri saya menjadi beberapa bagian. Satu bagian untuk menjalani kesibukan saya, satu lagi untuk bersama teman-teman saya dari komunitas A, dan yang lain dengan komunitas B, C, D dan seterusnya.

Saya hanya 1, dan saya yang hanya satu ini berusaha untuk bercampur dengan semua teman saya tanpa membeda-bedakan. Yah, tapi saya harus akui kalau saya tidak dapat melakukannya. Seiring dengan waktu, saya tetap harus memilih.
Saya memilih untuk duduk di depan komputer: membuat pesanan blog daripada ikut ngobrol di milis - hal yang dulu suka sekali saya lakukan, yang membuat hampir seisi milis itu kenal sama saya :)
Dan..
Saya memilih untuk tidak keluar malam berkumpul dengan teman-teman saya yang lain, karena saya harus memikirkan jam kerja orang yang mengantar saya.

Pilihan yang tidak selalu benar. Buktinya, seperti kemarin waktu saya menanyakan no.telpon teman saya yang hilang bersamaan dengan gantinya casing handphone saya. Dan jawaban teman saya adalah: "nanti ya, saya tanyakan dulu apakah boleh memberikan nomernya ke kamu."

Glek, tahu tidak saya jadi merasa down lho. Mereka sudah melupakan saya. Seperti kata teman saya, Pritha: "itu hukum alam neng, begitu kamu tidak in the group anymore, slowly but sure, they'll forgot about you."

Benar, dan saya adalah bukti hidupnya, hehe. Tapi karena saya harus memilih, saya harus menanggung resiko pilihan saya.

As much as I want to mend my not so broken relationship with my friends, tidak selamanya niat baik saya disambut oleh pihak yang dimaksud kan? Tapi saya tidak akan patah semangat kok, di setiap ada kesempatan InsyaAllah saya akan terus mencoba...

3 comments:

cikubembem said...

sbenernya, ngasih tahu nomor telpon/email seseorang ke orang lain tanpa sepengetahuan ybs, itu kan perbuatan kriminal yah (kl di jepang). but setahuku di indonesia blum ada kesadaran seperti ini. makanya ak kaget pas baca postinganmu. km ga perlu sedih lah digituin, justru malah harus bangga. tnyata telah ada orang yg meghormati data pribadi orang lain.

All about me said...

Hi, Ya..

Gw seneng loh, kmrn bisa ketemuan ama elo & Adi.
Diluar dugaan gw, yg tadinya gw pikir anggota FAH pasti dah tua2 hehehe ternyata Kalian sebaya dgn daku.

Kmrn ketemuannya memang kurang lama, abisnya gw mo kondangan sore harinya. So, kmrn itu gw bener2 sengaja dateng buat kopi darat dgn member FAH.

ShOFa ImOeT said...

tp paling g bs ngumpul sm tmen" kan ya itu anugerah..
positive thinking aja :)
jd kpn qt kopdar?:p