Monday, February 11, 2008

(Bukan) lelaki hujan

Kenapa ya, setiap hujan..setiap rintik-rintik datang..aku selalu teringat kamu?

Padahal, kita tidak memiliki kenangan dengan hujan. Bahkan, saat kamu pergi juga bumi malah mengering. Tapi hujan malam ini..membuatku teringatmu.

Padahal, kamu sudah nyaman. 1 kata yang belum kumiliki. Kamu itu nyamanku. Kamu pergi bersama nyamanku.

Malam ini hujan..rintik-rintik..
tapi kamu masih tidak ada.

Ini hanya racauanku
tentang kamu..hujan.

Padahal kamu bukan lelaki hujanku

6 comments:

michael said...

Hmm... siapa tuh?
Aku?
Tampaknya bukan
Karena aku tidak suka berhujan-hujan
Dengan siapa pun...
Setidaknya untuk saat ini
Itu saja

Ippen said...

mungkin krn pas lagi hujan lebih enak buat ngelamun yah.. jadi teringat si dia terus? hehehehehe..

Asal jangan main hujan2an.. ntar masuk angin :P

TaTa said...

lagi keingetan samwan yah ya ???

Mama Rafi said...

ujan2 jgn ngelamun mba tar kesambet hehe..

yuniardo said...

ampun..

kamu itu nayamanku.. alamaaak

itu original apa minjem Ya'?
kalau boleh ku pinjem ya...kekeke

Nyamanku bersamamu
selami anganku wahai rindu

hehehehe

jojo said...

Ya, habis dari blognya Rika lihat ur comment trus mampir kemari.

Iya nih, kapan arisan lagi. Gue ngerasa bersalah udah menang tapi arisannya belum lanjut...

eh, ini Yaya adiknya Nadia kan? mudah-2an ga salah orang.... :-)